Jul 14, 2010

Kenangan di sana....




Salam Alaik...

Dear Diary...
Terlalu lama diri ini ku rasakan menyepi dari berbicara di sini...setiap bait patah perkataan hanya mampu ku nukilkan dalam sebuah diary..Mungkin kesempatan ini ingin ku kongsikan kenangan ku di Kampung Pasir Pandak Kuching Sarawak...

Selama seminggu kami di sana...cuba menyelami budaya dan bahasa...

Pada mulanya aku menjejakkan kaki di sana...aku rasa terlalu lama seminggu tuh...tapi bila kemesraan kian terjalin,ku rasakan terlalu pantas masa berlalu...aku rindukan saat-saat manis bersama..Banyak aktiviti yang kami jalankan di sana... Kedudukan rumah keluarga angkatku agak jauh dari balai raya..tempat segala aktiviti kami bermula...kalau menggunakan jalan pintas memang dekat je dengan balai raya..tapi kalau nak keluar malam-malam tak berani pula risaukan keselamatan diri sendiri disebabkan kawasan tuh ada rumput-rumput dan semak-samun..



Ibu dan bapa angkatku dah berusia dan agak uzur...namun mereka sediakan tempat tidur,makan minum yang terbaik untuk kami...tapi bagi aku agak susah untuk memahami loghat bapa angkatku...pelatnya pekat...lagipun mungkin juga disebabkan dia tidak memakai gigi palsu menyebabkan sebutannya sukar untuk aku faham..cuma 2,3 patah perkataan sahaja yang dapat aku tangkap di pendengaranku...misalnya dia cerita tentang dia naik flight g KL...yang jelas pada pendengaran aku perkataan belon & takut....Ramah sekali dia berbicara dengan kami...ada je cerita dia nak ceritakan tapi aku hanya mampu tersenyum dan mengangguk...satu malam tuh dia cerita fasal anjing atau dalam loghatnya di panggil hasuk kalau tak salah aku...geli hati aku tengok dia bercerita...dia bercerita sambil ketawa..maka nampak la gusinya...walaupun sukar untuk aku fahami perkataan2 tertentu...Ibu angkatku pula mungkin ada sakit kencing manis...sebab aku tengok 2 jari kaki dia dah dipotong....1 plastik penuh dengan ubat-ubatannya...rasa sayu kat hati kecil nih..

Pada malam kesenian,aku menyertai busana muslimah...jadi walaubagaimana pun kami tetap kena pergi ke balai raya...jadi malam tuh bapa angkatku yang tolong temankan kami berjalan kaki ke sana..pada sebelah malam ibu bapa angkatku selalunya tidur awal...dalam pukul 10 dah pun gelap rumah..jadi bila ada aktiviti malam n ada sesi postmortem setiap aktiviti bagi setiap hari, sampai pukul 12 lebih baru kami boleh balik ke rumah....kesian kat ibu tunggu kepulangan kami...dia tidur di depan televisyen je tunggu kami supaya senang terjaga bila kami ketuk pintu..

Sehari sebelum kami pulang ke semenanjung,seharian kami berada di bandar Kuching..Jadi hari tuh tak sempat pun berjumpa dengan adik-adik angkat kami...hampir pukul 11 malam baru kami pulang ke rumah..masa tuh adik-adik dah pun tido disebabkan keesokkannya mereka sekolah..sehari sebelum hari tuh adik angkatku ada tanya bila kami balik....rupa-rupanya ada sesuatu yang dia nak berikan kepada aku dan kawanku...sebaik je aku buka pintu bilik malam tuh..aku nampak sekeping surat dan 2 batang pen yang sangat comel di atas meja...Rasa terharu sangat...

Keesokkannya pada 12 hb 5 pukul 11 pagi kami pun meninggalkan kampung pasir pandak...agak sedih ari tuh sebab tak sempat jumpa bapak...awal-awal pagi lagi dia dah kuar...kami pulak terlewat bangun...dari awal sampai sarawak sampai ari last pun still kena kejutan budaya...dekat sana pukul 6.30 dah terang benderang...kat semenanjung time tuh tak cerah lagi...

ni pen yang adik-adik tuh hadiahkan...




Antara saat yang paling aku seronok petang 08 hb 05..
Pantai Pasir Panjang petang itu kelihatan cukup mendamaikan..Di tepian pantai ,ombak berkejaran datang dan pergi silih berganti....buih-buih yang ditinggalkan kemudian menghilang dibawa arus...Di hujung sana,kelihatan adik-adik angkatku sedang tertawa riang berlari-larian di tepian pantai...Hari itu 08 Mei 2010,bermakna tinggal 4 hari sahaja lagi aku di bumi kenyalang...Ada rasa hiba yang mengasak di dadaku kerana tidak lama dari saat itu laut china selatan bakal memisahkan aku dan keluarga angkatku..



kini aku amat merindui mereka...walau berlainan loghat,walaupun jarang sekali kami berbual disebabkan aku tidak tahu berbahasa sarawak,namun ada kemesraan yang telah terjalin..Ada rasa kasih sayang yang bertunas...inilah yang dikatakan sillaturrahim sesama islam...



Tidak sampai 1 jam sahaja lagi saat itu,mentari akan terbenam di ufuk barat...Menjanjikan pemandangan yang cukup indah...Bagi sang pelukis,wajah mentari jingga pastinya bakal terlakar di dada kanvas..Bagi sang pemuisi,bait-bait indah yang mengasyikkan bakal terzahir di hujung pena....begitulah alam dan seni ...2 unsur yang saling melengkapkan bagai hubungan antara 2 insan yang berkasih sayang...saling memerlukan...walaupun ada rasa sedih bakal melanda hatiku saat itu...namun jauh di sudut hatiku yang paling dalam...ada rasa rindu yang satu lagi bertandang....rindukan dirinya saat itu...tambah pula ketika itu ada sesuatu yang diberitahuku darinya....ada sesuatu menanti aku di utara semenanjung sana....

Ok..nanti ada kesempatan masa aku bercerita lagi...have to go...coz nak gi mandi.. petang nanti dia nak datang uni....heeeeee

0 comments: